ForexSignal88.com l Jakarta, 23/11/2019  - Sebuah organisasi ekonomi internasional terkemuka telah memperingatkan bahwa risiko terhadap pandangan global telah meningkat.  Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan - OECD - mengatakan dalam sebuah laporan baru bahwa prospek terus memburuk.  Ini memperkirakan pertumbuhan terus sekitar 3% tetapi memperingatkan bahwa risiko telah meningkat.  Laporan itu mengatakan kurangnya arah kebijakan iklim menghambat investasi bisnis.  Meskipun OECD tidak memperkirakan resesi, itu adalah laporan yang jelas suram.  Ada seruan untuk tindakan dari pemerintah untuk mengatasi tantangan, beberapa di antaranya memiliki konsekuensi jangka panjang dan lebih cepat.

Economic Slowdown

Perubahan iklim mungkin merupakan contoh paling mencolok.  OECD mengatakan peristiwa cuaca ekstrem dapat menyebabkan terganggunya aktivitas ekonomi dan dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang pada modal dan tanah. Mereka juga bisa mengarah pada apa yang disebut laporan sebagai aliran migrasi tidak tertib.  Tindakan kebijakan yang tidak memadai dapat meningkatkan frekuensi peristiwa semacam itu.  Jelas ada tantangan jangka panjang bagi pemerintah dalam mengatasi masalah ini, tetapi OECD mengatakan bahwa sudah ada dampak pada investasi bisnis.

Di banyak negara, investasi dan perdaganganlah yang menjadi pusat melemahnya kinerja ekonomi.  Dikatakan pemerintah harus bertindak cepat.  "Tanpa arah yang jelas tentang harga, standar, dan regulasi karbon, dan tanpa investasi publik yang diperlukan, bisnis akan menunda keputusan investasi, dengan konsekuensi mengerikan bagi pertumbuhan dan lapangan kerja," kata OECD.

Laporan tersebut berpendapat bahwa lebih banyak kejelasan tentang kebijakan iklim - dan juga digitalisasi - akan memicu percepatan investasi yang ditandai oleh bisnis.  Ini menyarankan penciptaan dana nasional untuk melakukan investasi publik di bidang-bidang ini.

Perubahan Ekonomi Cina Membawa Dampak Global

Di antara tantangan lain yang disebutkan OECD adalah perubahan dalam ekonomi Cina, itu menjadi ekonomi yang lebih berorientasi pada layanan yang berarti permintaan negara untuk barang impor untuk diproses industri tidak mungkin tumbuh kuat di masa depan.

Seiring dengan pergeseran dalam bentuk ekonomi Cina, ada juga perlambatan bertahap dalam tingkat pertumbuhan sejak awal dekade. Selama tiga puluh tahun sebelumnya, ekonomi telah tumbuh pada tingkat yang diterima pemerintah Cina tidak bisa lagi dipertahankan.

Cina berusaha memastikan tidak terlalu tiba-tiba melambat. Kemungkinan bahwa hal itu mungkin tidak berhasil adalah sesuatu yang diidentifikasi OECD sebagai risiko terhadap ekonomi global.

Ekonomi China telah melambat untuk bagian yang lebih baik dari dekade terakhir, tetapi serangkaian data yang buruk baru-baru ini telah memicu kekhawatiran baru. Apa yang membuat investor gugup, dan bagaimana tanggapan Cina?

China menjadi mesin utama pertumbuhan ekonomi dunia karena negara-negara maju menjilat luka mereka setelah krisis keuangan global 2008.  Sekarang, ekonomi terbesar kedua di dunia ini berkembang dengan kecepatan paling lambat sejak awal 1990-an.  Cina melihat output industri tumbuh pada laju paling lambat sejak 2002 pada Agustus.

Beberapa minggu kemudian, Perdana Menteri China Li Keqiang mengatakan tidak mudah bagi negara itu untuk mempertahankan tingkat pertumbuhan di atas 6%.  Masalah-masalah domestik, perang dagang yang dipimpin AS, dan demam babi semuanya mengerem ekspansi cepat Cina.

"Perlambatan di Tiongkok menjadi cukup signifikan," kata Tommy Wu, ekonom senior Asia di Oxford Economics.  "Baik pelemahan ekonomi domestik dan memburuknya lingkungan eksternal, termasuk perlambatan global, dan ketegangan perdagangan AS-Cina, berperan dalam perlambatan Tiongkok."  Mengingat pentingnya China dalam ekonomi global, dan permintaannya yang sehat akan apa pun mulai dari komoditas hingga mesin, penurunan apa pun kemungkinan besar akan membawa konsekuensi yang jauh.

Ekspor Cina turun pada Agustus sebesar 1% dari tahun sebelumnya, dan dengan tajam 16% ke AS - tanda yang jelas bahwa perselisihan dengan AS merugikan perdagangan bilateral.  Tetapi sementara pertumbuhan turun dari tingkat dua digit pada pertengahan 2000-an, perlambatan yang lebih baru relatif bertahap.

Ekonomi Tiongkok tumbuh 6,2% tahun ke tahun di kuartal kedua, berkurang dari 6,4% dalam tiga bulan pertama tahun ini, dan dari 6,6% pada tahun 2018.  "Ini bukan seolah-olah pertumbuhan China telah sepenuhnya jatuh dari tebing," kata Frederic Neumann, co-kepala penelitian ekonomi Asia di HSBC.  "Sebaliknya, masih ada banyak kantong pertumbuhan," tambahnya, menunjuk pada pembangunan perumahan dan pengeluaran di sektor jasa.

Bagaimana Dampak Dari Perang Dagang Dengan Amerika Serikat?

AS dan Cina telah berperang selama lebih dari setahun, dan lebih banyak tarif diharapkan.  Dampak dari tarif AS telah diimbangi sampai batas tertentu oleh yuan yang lebih lemah, kata Julian Evans-Pritchard di Capital Economics, sementara China juga telah berupaya memotong pajak dengan mengekspor ke AS melalui negara-negara Asia lainnya.

Dia mengatakan bahwa pangsa ekspor global Tiongkok sebenarnya telah tumbuh selama setahun terakhir, menunjukkan bahwa penurunan ekspor Tiongkok kurang begitu menonjol dibandingkan dengan ekspor dari negara lain.  Bisnis Barat, sementara itu, semakin sulit untuk menavigasi ketidakpastian.

Ikuti terus perkembangan ekonomi dunia dan pengaruhnya terhadap trading mata uang anda.  Sebagai trader kita harus terus memantau perkembangan ini yang bisa dilihat setiap hari pada Analisa Jitu Forex dan Gold serta pada berita-berita Forex dan berita emas yang setiap hari tampil di situs kami.

Jika anda ingin mengambil kesempatan trading Forex dan Gold yang lebih aman dan menghasilkan profit, bisa bergabung untuk signal premium kami.  Klik disini untuk bertanya dan komunikasi dengan Customer Service kami via WhatsApp.

 

Forexsignal88 Premium Signal

Jurnal Mingguan Lainnya

November 23, 2019

Sekilas Forex: Peringatan Baru Terhadap Resiko Global Economic Slowdown

in Jurnal Mingguan by Super User
ForexSignal88.com l Jakarta, 23/11/2019 - Sebuah organisasi ekonomi internasional terkemuka telah memperingatkan bahwa risiko terhadap pandangan global telah meningkat. Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan - OECD - mengatakan dalam sebuah…
October 05, 2019

Sekilas Forex: Harga Emas Akan Terus Naik Menurut Pengamat Ekonomi. Apa Kata Mereka?

in Jurnal Mingguan by Super User
ForexSignal88.com l Jakarta, 05/10/2019 - EMAS belakangan ini menjadi primadona investasi lantaran telah menunjukan trend naik yang cukup konsisten beberapa bulan kebelakang di 2019 ini. Ketidakpastian ekonomi yang terjadi pada Amerika Serikat seperti halnya…
September 20, 2019

Brexit: Semua Yang Perlu Anda Ketahui Tentang BREXIT dan Pengaruhnya Kepada Poundsterling

in Jurnal Mingguan by Super User
ForexSignal88.com - BREXIT merupakan sebuah hal yang penting untuk kamu ketahui di dalam perkembangan dunia finansial internasional saat ini. Deadline atau batas akhir waktu untuk ini terjadi sudah hampir mendekati dan kelihatannya masih terus terjadi…
September 07, 2019

Sekilas Forex: Trade Talk AS dan China Akan Kembali Digelar. Ada Bocoran Bahwa Trade Talk Kali Ini Akan Menghasilkan Sesuatu Yang Substansial

in Jurnal Mingguan by Super User
ForexSignal88.com l Jakarta, 24/08/2019 - Sudah memasuki bulan ke-18 perundingan antara Amerika Serikat dan China tidak menghasilkan apa-apa kecuali perang tarif yang semakin meningkat. Tarif bahkan dikabarkan akan di lipat gandakan demi menekan masing-masing…
August 24, 2019

Sekilas Forex: Pengaruh Federal Reserve Ternyata Lebih Besar Terhadap Perekonomian Dunia

in Jurnal Mingguan by Super User
ForexSignal88.com l Jakarta, 24/08/2019 - Berdasarkan sebuah research yang bertajuk, "“Mind the Gap in Sovereign Debt Markets,” berpendapat bahwa kebijakan-kebijakan yang dikeluarkan oleh Federal Reserve mempunyai pengaruh lebih dari hanya sekedar kepada…