ForexSignal88.com l Jakarta, 02/07/2018 – Pada perdagangan pasar uang Asia Pasifik hingga jelang siang hari ini, secara umum dolar AS atau greenback masih bergerak sangat ringan di kala pasar sudah melihat bahwa dolar AS sepertinya masih dimunculkannya sisi penguatannya pasca kurang menyakinkannya data ekonomi AS sebelumnya.

Seperti kita ketahui bahwa di perdagangan kemarin, kondisi greenback mengalami tekanan dari beberapa mata uang utama dunia lainnya, sehingga hal ini mengakibatkan EURUSD ditutup menguat di level 1,1683, GBPUSD ditutup menguat di level 1,3208, AUDUSD ditutup menguat di level 0,7407 dan USDJPY ditutup menguat di level 110,75.

Dan untuk sementara di pagi ini, EURUSD bergerak di level 1,1669, GBPUSD bergerak di level 1,3198, AUDUSD di level 0,7392 dan yen di level 110,76.

Di perdagangan sebelumnya, indeks dolar AS diperdagangkan memburuk setelah Uni Eropa mencapai kesepakatan masalah imigrasi di akhir pekan lalu sehingga keutuhan politik di Jerman terjaga. Masalah migran di Eropa menjadi topik bahasan utama dalam EU Summit karena wilayah tersebut kebanjiran pengungsi dari Asia dan Afrika sehingga menimbulkan masalah dana yang membuat beberapa kesulitan dan juga masalah keamanan.

Selain itu, akhir pekan lalu data inflasi AS melalui data core PCE memang mendukung akan naiknya suku bunga the Fed, namun situasi pendapatan dan daya belanja konsumen AS sedikit menghambat laju penguatan indeks dolar selanjutnya.

Seperti kita ketahui bahwa kondisi positif indeks dolar sebelumnya terjadi karena beberapa pejabat the Fed telah berhasil menyakinkan pasar bahwa ekonomi di AS masih butuh naiknya suku bunga agar tidak memanas. Setelah Jerome Powell dan Eric Rosengren menyatakan rasa konsisten kenaikan suku bunga the Fed, selanjutnya Raphael Bostic dari Atlanta juga menyatakan bahwa perekonomian AS masih ekspansi moderat, sehingga segera memanas lagi.

Berkembang wacana bahwa the Fed bisa menaikkan suku bunganya 2 kali lagi di tahun ini dan 4 kali lagi di tahun depan. Kondisi ini tentu menjaga irama positif bagi indeks dolar yang sebelumnya juga menguat karena wacana perang dagang yang masih belum selesai.

Kondisi perang dagang yang terjadi antara AS dengan China, di mana munculnya tarif baru bisa membuat harga barang di AS akan naik sehingga inflasi akan meninggi dan dibutuhkan kenaikan suku bunga the Fed, dan membuat indeks dolar terus menguat.

Meski data pertumbuhan ekonomi AS atau PDBnya dinyatakan turun namun data core PCE berhasil membuat keyakinan investor, akan tetapi kondisi ini masih membuat jalan penguatan lanjutan bagi indeks dolar sehingga level terbaik 11 bulan sepertinya akan segera dilewatinya lagi.

Sumber Berita: Investing, MarketWatch, Reuters, Bloomberg, ForexSignal88

Sumber gambar: Reuters

Share This

Berita Forex Lainnya

June 17, 2019

Kisruh! Setelah China, Giliran India Sekarang yang Diajak Perang Dagang Oleh AS

in Berita Forex by Super User
Forexsignal88.Com - Setelah dengan China, Amerika Serikat (AS) kini terlibat perang dagang dengan India. Terbaru, India akan mengenakan tarif pembalasan yang lebih tinggi terhadap 28 produk asal AS termasuk almond, apel, dan kacang walnut mulai Minggu (16/6).…
June 17, 2019

Inggris: Boris Johnson Kemungkinan Bisa Menduduki 'KURSI PANAS' yang Sudah Ditinggalkan Theresa May

in Berita Forex by FS88 Research Division
ForexSignal88.com l Jakarta, 17/06/2019 – Persaingan untuk menggantikan posisi Theresa May sebagai pemimpin Partai Konservatif yang berkuasa dan sebagai perdana menteri Inggris memasuki fase baru. Tiga dari 10 kandidat yang bersaing dalam kontes kepemimpinan…
June 17, 2019

Berbeda Dengan Sikap AS, Hubungan Israel dan China Justru Semakin 'MESRA' Loh. Kok Bisa?!

in Berita Forex by FS88 Research Division
ForexSignal88.com l Jakarta, 17/06/2019 – China dan Israel terus meningkatkan hubungan bisnis dalam beberapa tahun terakhir. Bahkan, kedua negara memiliki perjanjian perdagangan bebas. Hal itu dilaporkan telah membuat Amerika Serikat (AS), sekutu utama…
June 14, 2019

Peluncuran Lebih Banyak Stimulus Diperlukan Guna Menopang Ekonomi China. Kenapa?!

in Berita Forex by FS88 Research Division
ForexSignal88.com l Jakarta, 14/06/2019 – Regulator China dinilai harus meningkatkan dukungan untuk menopang ekonomi guna menjaga likuiditas yang cukup dalam sistem keuangan negara tersebut. Wakil Perdana Menteri Liu He menyarankan Beijing untuk segera…
June 14, 2019

Hubungan AS dan Rusia Semakin 'MEMBURUK' Menurut Putin

in Berita Forex by FS88 Research Division
ForexSignal88.com l Jakarta, 14/06/2019 – Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan, hubungan antara Moskow dan Washington semakin memburuk. Hal itu ia katakan dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Kamis, (13/6). Pasalnya, pemerintah Amerika…