ForexSignal88.com l Jakarta, 05/12/2018 – Dolar AS menguat tipis di Rabu pagi setelah mengalami pelemahan parsial pada hari Selasa karena imbal hasil Treasury AS jatuh, menimbulkan kekhawatiran pasar bahwa Federal Reserve dapat menghentikan langkahnya dalam siklus kenaikan suku bunga, sementara inversi kurva imbal hasil dipandang sebagai bendera merah untuk potensi resesi di AS.

Ketidakpastian yang berkepanjangan mengenai kemampuan China dan AS untuk menyelesaikan perang dagang mereka, memberikan dukungan terhadap greenback untuk bertahan.

Namun para investor masih gugup tentang inversi kurva antara Treasury AS 3-tahun dan 5-tahun dan antara Treasury 2-tahun dan 5-tahun. Inversi kurva imbal hasil Treasury itu adalah yang pertama kali terjadi sejak krisis keuangan, tidak termasuk utang yang sangat singkat.

Para analis memperkirakan kurva imbal hasil obligasi 10-tahun dapat mengikutinya dan ini dilihat sebagai sebuah pertanda resesi AS.

Kenaikan suku bunga AS telah mendorong imbal hasil jangka pendek (short-dated yields) lebih tinggi belakangan ini meskipun ekspektasi pertumbuhan ekonomi yang melambat telah membuat imbal hasil jangka panjang (longer-dated yields) turun.

Dolar AS tercatat 0,77 persen lebih rendah terhadap yen Jepang pada hari Selasa, mata uang yang cenderung diburu selama terjadi ekskalasi tensi geopolitik atau tekanan pada pasar keuangan karena Jepang adalah negara kreditur terbesar di dunia.

Sebelumnya, dolar AS tersandung di pekan lalu setelah Ketua Federal Reserve Jerome "Jay" Powell pada hari Rabu lalu mengatakan tingkat suku bunga AS mendekati tingkat netral yang ditafsirkan oleh pasar sebagai sinyal perlambatan kenaikan suku bunga.

Minh Trang, pedagang senior FX di Silicon Valley Bank di Santa Clara, California, menjelaskan bahwa inversi kurva imbal hasil dan komentar dari para pejabat The Fed menyebabkan para investor memikirkan kembali potensi resesi atau kapak waktunya kenaikan suku bunga mendekati puncak.

Sementara itu, ketegangan terkait perdagangan terus membebani pasar keuangan global. Presiden AS Donald Trump pada hari Selasa menjaga peluang perpanjangan dari gencatan perdagangan 90 hari dengan China tetapi memperingatkan dia akan kembali ke rencana tarif semula jika kedua pihak tidak dapat menyelesaikan perbedaan mereka.

Dolar Australia, barometer pertumbuhan China, menyerahkan kenaikan awal sehingga di sesi Selasa berakhir 0,26 persen lebih rendah. Pada Rabu pagi tekanan jual terlihat setelah data PDB negara tersebut memburuk, turun dari 3,4 persen ke 2,8 persen.

Sumber berita: ForexSignal88, Reuters

Sumber gambar: RT-Russia

Share This

Berita Forex Lainnya

March 19, 2019

FOMC Meeting Ditunggu, Perdagangan Forex Mendatar Hingga Selasa Pagi

in Berita Forex by FS88 Research Division
ForexSignal88.com l Jakarta, 19/03/2019 – Dolar AS sedikit berubah terhadap sejumlah mata uang pada hari Senin, di dekat level terendah dua minggu, karena kehati-hatian pasar tentang ekonomi AS dan ekspektasi untuk Federal Reserve yang akomodatif membuat…
March 19, 2019

Inggris : Tensi Brexit Dapat MEMICU PEMANGKASAN INVESTASI Bisnis Terbesar Dalam 10 Tahun

in Berita Forex by FS88 Research Division
ForexSignal88.com l Jakarta, 19/03/2019 – Perusahaan-perusahaan Inggris menyiapkan pemangkasan investasi terbesar dalam 10 tahun terakhir pada 2019 akibat Brexit. Bahkan jika Perdana Menteri Theresa May mendapatkan kesepakatan untuk memudahkan Inggris keluar…
March 19, 2019

AS : Sentimen DOVISH Terhadap FED RATE Kembali Muncul Untuk Pekan Ini

in Berita Forex by FS88 Research Division
ForexSignal88.com l Jakarta, 19/03/2019 – Dalam beberapa hari terakhir, muncul ekspektasi di pasar bahwa The Federal Reserves (The Fed) akan menahan suku bunga acuan dalam rapat pekan ini. Bahkan bukan tidak mungkin Jerome 'Jay' Powell dan kolega menurunkan…
March 19, 2019

Jepang : Data Ekspor Dirilis MENURUN 3 Bulan Berturut-turut ... Apakah Perlambatan Ekonomi Juga Mulai MENGHANTAM Jepang ?!

in Berita Forex by FS88 Research Division
ForexSignal88.com l Jakarta, 19/03/2019 – Nilai ekspor Jepang turun di Februari 2019. Ini berarti, dalam 3 bulan berturut-turut, ekspor Negeri Sakura tersebut turun. Tak hanya ekspor, impor Jepang juga mengalami penurunan. Kondisi ini menimbulkan kekhawatiran…
March 18, 2019

Inggris : Theresa May Ultimatum Parlemen Inggris Setujui Kesepakatan Brexit atau Bersiap Tertunda Lebih Lama !

in Berita Forex by FS88 Research Division
ForexSignal88.com l Jakarta, 18/03/2019 – Perdana Menteri Inggris Theresa May mengultimatum anggota parlemen untuk menyetujui perjanjian perceraian Brexit atau tidak menyetujui perjanjian perceraian dan mengakibatkan perpisahan dengan Uni Eropa ditunda lebih…