ForexSignal88.com l Jakarta, 17/12/2018 – Risiko resesi Amerika Serikat (AS) dalam 2 tahun ke depan telah meningkat menjadi 40%, menurut survei ekonom Reuters. Survei ini juga menyampaikan perubahan signifikan dalam ekspektasi kenaikan suku bunga oleh Bank Sentral AS atau Th Federal Reserve (The Fed) naik tahun depan.

Pemicu kekhawatiran tampa dari kurva imbal hasil obligasi AS dengan selisih antara imbal hasil surat 2 dan 10 tahun kurang dari 10 basis poin, kesenjangan terkecil sejak menjelang resesi terakhir AS.

Kurva imbal hasil yang merata menunjukkan investor percaya pertumbuhan ekonomi dan inflasi akan melambat. Suatu inversi kurva hasil telah mendahului hampir semua resesi selama setengah abad terakhir.

Probabilitas resesi AS dalam dua tahun ke depan telah melonjak menjadi 40%, menurut median dari data yang disurvei, yang tertinggi sejak pertanyaan itu pertama kali ditanyakan pada Mei tahun ini.

Sebelum itu, terakhir kali probabilitas tinggi muncul dalam survei Reuters adalah pada Januari 2008, hanya 8 bulan sebelum jatuhnya bank investasi AS Lehman Brothers, yang membawa Resesi Hebat.

Kisaran perkiraan, yang berjalan dari 15% hingga 75%, juga menunjukkan probabilitas resesi yang lebih tinggi dalam 2 tahun ke depan dibandingkan dengan survei yang dilakukan bulan lalu, yang memiliki kesempatan median 35%.

Kesimpulan tersebut berbaris dengan jajak pendapat Reuters terbaru dari total lebih dari 500 ekonom, manajer investasi, analis mata uang dan ahli strategi ekuitas yang telah jelas menunjukkan momentum ekonomi di AS telah mencapai puncaknya dan penurunan mungkin akan segera terjadi.

Kurva yield Treasury AS diperkirakan akan membalik tahun depan, dan mungkin dalam enam bulan ke depan, dengan resesi diperkirakan akan menyusul secepat setahun setelah itu, menurut survei terpisah dari ahli strategi pendapatan tetap pada Kamis.

"Kombinasi dari Fed yang tidak berpikir bahwa membalik kurva imbal hasil adalah masalah (bersama dengan) pandangan global yang tidak mungkin untuk meningkatkan secara berkelanjutan. Kemungkinan akan mengarah pada kesalahan kebijakan moneter yang akan mendorong resesi ekonomi," kata Philip Marey, ahli strategi senior AS di Rabobank. "Berapa banyak kenaikan ini mungkin masih belum jelas."

Survei terbaru dari lebih dari 100 ekonom yang diambil 6-13 Desember menunjukkan ekonomi AS akan melambat pada kuartal-kuartal mendatang dengan pertumbuhan produk domestik bruto tahunan secara tahunan menjadi 1,8% pada pertengahan 2020. Sekitar setengah dari angka terakhir yang dilaporkan sebesar 3,5%.

"Saya pikir semua dorongan untuk pertumbuhan akan memudar pada 2019. Jadi dari mana pertumbuhan akan datang?" Tanya Joel Naroff, kepala ekonom di Naroff Economic Advisors.

"Apakah kita pasti akan mengalami resesi? Saya tidak bisa mengatakan itu," kata Naroff.

Namun, Ia menambahkan, "Saya belum memiliki angka negatif Produk Domestik Bruto (PDB) pada perkiraan Saya untuk sembilan tahun sekarang, dan 2020 adalah pertama kalinya saya memasukkan angka negatif ke dalam perkiraan."

Survei mengikuti periode kasar untuk pasar saham global yang telah mengetuk indeks Standard & Poor's 500 ke level terendah 8 bulan minggu ini. Juga menunjukkan pergeseran yang menentukan dalam ekspektasi untuk jalur kenaikan suku bunga Fed selama tahun depan.

Sementara para ekonom dengan suara bulat dalam survei terbaru mengatakan bank sentral akan menaikkan suku bunga pada 19 Desember, poin konsensus hanya dua peningkatan pada 2019, mengambil tingkat suku bunga makan menjadi 2,75%-3,00% pada akhir tahun depan.

Itu adalah satu kenaikan suku bunga kurang dari 3 peningkatan yang diprediksi dalam survei sebelumnya dan oleh Fed dalam proyeksi ekonomi terbaru yang dirilis pada bulan September. The Fed akan memperbarui perkiraannya pada pertemuan 18-19 Desember.

Namun, dana Fed berjangka adalah harga hanya satu tingkat kenaikan lagi tahun depan. Memang, 37 dari 58 ekonom, lebih dari 60%, yang menjawab pertanyaan tambahan mengatakan keyakinan mereka telah bergeser ke arah peningkatan yang lebih sedikit dibandingkan dengan sebulan lalu.

"Jika pengetatan Fed merupakan faktor penting yang meningkatkan risiko resesi pada 2019, maka jeda dalam pengetatan harus cukup untuk mencegah risiko tersebut terwujud," kata ekonom di Morgan Stanley.

Pejabat Fed baru saja mulai menandai "titik balik" dalam kebijakan.

Survei juga memperkirakan pengukur inflasi pilihan Fed, harga inti PCE, akan menjadi rata-rata 2,0% pada 2019 dan 2,1% pada 2020.

Sumber : Forexsignal88.com

Share This

Artikel Terkait Lainnya

 

Berita Forex Lainnya

January 16, 2019

BREXIT : Adrenalin Kian 'MEMUNCAK' di Seputar PERTARUHAN TERAKHIR May

in Berita Forex by FS88 Research Division
ForexSignal88.com l Jakarta, 16/01/2019 – Perdana Menteri Inggris Theresa May perlu 318 suara dari 650 anggota parlemen untuk memenangkan proposalnya. Tapi, dukungan untuk meloloskan proposal tersebut kelihatannya hampir tidak ada. Pemerintahan Theresa May…
January 16, 2019

Pemerintah Inggris Kalah Telak, Sterling Berbalik Menguat

in Berita Forex by FS88 Research Division
ForexSignal88.com l Jakarta, 16/01/2019 – Pound sterling rebound dari posisi terendah terhadap dolar AS sesi perdagangan Selasa di $1,2669. Setelah penurunan cepat terjadi, mata uang Inggris memukul balik dan melakukan rally lebih dari satu sen hingga…
January 15, 2019

Inggris : Posisi May Kembali TERANCAM Voting BREXIT

in Berita Forex by FS88 Research Division
ForexSignal88.com l Jakarta, 15/01/2019 – Perdana Menteri Inggris Theresa May memperingatkan para anggota parlemen bahwa kegagalan melalui Brexit akan menjadi bencana bagi demokrasi. Ia menyampaikan hal itu demi mendapatkan dukungan jelang pemungutan suara di…
January 15, 2019

Dolar AS Mendatar di Tengah Penguatan Yen

in Berita Forex by FS88 Research Division
ForexSignal88.com l Jakarta, 15/01/2019 – Greenback bergerak mendatar pada hari Senin saat safe haven yen bergerak naik karena terjadinya penurunan tajam yang tak terduga dalam ekspor China meningkatkan kekhawatiran pasar atas kesehatan ekonomi global. USDJPY…
January 14, 2019

Inggris : Ketidakpastian BREXIT Menurunkan Pertumbuhan Ekonomi ke Level TERENDAH 3 Bulan

in Berita Forex by FS88 Research Division
ForexSignal88.com l Jakarta, 14/01/2019 – Ekonomi Inggris tumbuh pada laju terlemahnya dalam tiga bulan terakhir hingga November 2018. Data resmi yang dirilis pada Jumat (11/1) pekan kemarin menujukan perlambatan karena pabrik-pabrik terdampak kondisi…