ForexSignal88.Com | Jakarta, 30/04/2017 Sepanjang minggu terakhir bulan April, kita melihat pelemahan dolar AS yang cukup drastis saat berhadapan dengan beberapa rival utamanya terutama euro dan pound sterling.

Kemenangan Emmanuel Macron, kandidat presiden dari kubu sentris berusia 39 tahun yang juga mantan menteri ekonomi Perancis, pada putaran pertama pemilihan presiden negara tersebut seakan membuat sirna seluruh kekhawatiran yang menyelimuti pasar keuangan dalam beberapa bulan terakhir.

Macron berhasil mengungguli putaran tersebut, mengalahkan beberapa kandidat sekaligus menjegal langkah tokoh anti-euro dan anti-Uni Eropa dari kubu ekstrem kanan, Marine Le Pen, yang saat berkampanye berjanji akan meninggalkan penggunaan mata uang euro dan juga akan menggelar referendum agar rakyat dapat memilih apakah Perancis tetap bersama Uni Eropa atau tidak. Retorika Le Pen jelas menjadi beban besar bagi euro.

Keunggulan Macron atas Le Pen, meskipun belum final, menjadi angin segar bagi mata uang tunggal Uni Eropa. Apalagi sebuah jajak pendapat yang dapat dipercaya akurasinya menunjukkan bahwa kelak di putaran kedua pada 7 Mei, Macron akan dengan mudah melibas Le Pen saat keduanya berhadapan langsung head-to-head.

Ditambah lagi, sejumlah kandidat yang telah dikalahkan Macron berjanji akan berbalik arah menjadi pendukung Macron. Jelas di atas kertas, hampir dapat dipastikan Macron yang akan mengendalikan negara tersebut dari Élysée Palace, menggantikan François Hollande.

Reaksi pasar sangat positif terhadap dinamika geopolitik tersebut sehingga di awal pekan lalu, EURUSD melonjak tajam 230 pips saat pembukaan. Pair lainnya, meskipun tidak sejauh EURUSD, juga ikut menghasilkan gap positif.

Namun saat itu, bukan hanya dolar AS yang terpukul oleh euro, yen juga ikut menderita karena hilangnya kekhawatiran terhadap hasil pemilihan presiden Perancis membuat para investor menarik dana mereka keluar dari safe haven seperti yen. Dolar AS langsung menguat terhadap yen dengan USDJPY melonjak 150 pips.

Kita juga melihat pada saat itu bagaimana para investor untuk sementara waktu mengalihkan dana mereka keluar dari safe haven emas sehingga pada pekan lalu XAUUSD terus berada di bawah tekanan dan sempat berada di 1259,65.

Selanjutnya masih di pekan lalu, pasar juga kecewa terhadap pemaparan rencana reformasi pajak Presiden AS Donald Trump yang kurang memberikan keterangan terperinci, sama seperti program-program lainnya yang sudah Trump janjikan. Akibatnya dolar AS kembali menerima tekanan.

Beruntung, tekanan jual terhadap dolar tidak terus setelah pada Kamis lalu ECB tidak mengubah tingkat suku bunganya serta terlihat dovish pada saat memberikan pandangan ekonomi Eropa ke depannya. Meskipun demikian, hingga akhir April dolar AS terus berada di bawah tekanan yang berpotensi masih berlanjut di awal Mei.

Ketegangan geopolitik dan keamanan di semenanjung Korea masih dapat timbul sewaktu-waktu meskipun kini AS dan China tengah berusaha untuk mencari solusi diplomatik dengan Korea Utara agar negara tersebut melucuti program nuklir dan menghentikan uji coba rudal balistiknya.

Selain tetap memantau berita tentang Korea Utara, para trader dan investor harus tetap memperhatikan paparan dari sisi teknikal serta sejumlah data penting sepanjang pekan depan (1-5 Mei) yang kami himpun dari Forex Factory berikut ini terutama pengumuman suku bunga FOMC juga data ketenagakerjaan dan inflasi AS.

Hari/Tanggal

Negara/Kawasan

Data/Agenda

Periode Lalu

Prediksi

Senin, 1 Mei

Jepang

Final Manufacturing PMI

52,8

52,8

Senin, 1 Mei

Eropa

EU Economic Forecasts

Senin, 1 Mei

AS

Pidato Menkeu AS

Senin, 1 Mei

AS

Core PCE Price Index m/m

0,2%

-0,2%

Senin, 1 Mei

AS

Personal Spending m/m

0,1%

0,2%

Senin, 1 Mei

AS

ISM Manufacturing PMI

57,2

56,6

Selasa, 2 Mei

Jepang

Monetary Policy Meeting Minutes

Selasa, 2 Mei

China

Caixin Manufacturing PMI

51,2

51,4

Selasa, 2 Mei

Australia

RBA Cash Rate & Rate Statement

1,5%

1,5%

Selasa, 2 Mei

Jepang

BOJ Core CPI y/y

0,1%

0,2%

Selasa, 2 Mei

UK

Manufacturing PMI

54,2

54,0

Rabu, 3 Mei

Jerman

Unemployment Rate

-30K

-10K

Rabu, 3 Mei

UK

Construction PMI

52,2

52,1

Rabu, 3 Mei

Eropa

Prelim Flash GDP q/q

0,4%

0,5%

Rabu, 3 Mei

AS

ADP Non-Farm Employment

263K

178K

Rabu, 3 Mei

AS

ISM Non-Manufacturing PMI

Kamis, 4 Mei

AS

FOMC Statement & Federal Funds Rate

<1,00%

<1,00%

Kamis, 4 Mei

Australia

Trade Balance

3,57B

3,33B

Kamis, 4 Mei

Australia

Pidato Gubernur RBA

Kamis, 4 Mei

UK

Services PMI

55,0

54,6

Kamis, 4 Mei

UK

Net Lending to Individuals m/m

4,9B

4,5B

Kamis, 4 Mei

AS

Unemployment Claims

257K

246K

Kamis, 4 Mei

AS

Prelim Nonfarm Productivity q/q

1,3%

0,1%

Kamis, 4 Mei

AS

Prelim Unit Labor Costs q/q

1,7%

2,5%

Kamis, 4 Mei

AS

Trade Balance

-43,6B

-44,9B

Kamis, 4 Mei

AS

Factory Orders m/m

1,0%

0,6%

Kamis, 4 Mei

Eropa

Pidato Presiden ECB

Jum’at, 5 Mei

Australia

RBA Monetary Policy Statement

Jum’at, 5 Mei

AS

Average Hourly Earnings m/m

0,2%

0,3%

Jum’at, 5 Mei

AS

Non-Farm Employment Change

98K

194K

Jum’at, 5 Mei

AS

Unemployment Rate

4,5%

4,6%

Jum’at, 5 Mei

AS

Pidato Gubernur Federal Reserve Stanley Fischer

EURUSD

FS88 JOURNAL EUR TEMPLATE 

WEEKLY OUTLOOK : NETRAL

O : 1.0921     H : 1.0951      L : 1.0821      C : 1.0893

PERGERAKAN SEPEKAN 24/04 – 28/04 : NEGATIF

RANGE SEPEKAN : 130 PIP

Secara Fundamental, Kandidat sayap tengah Emmanuel Macron dari partai independen En Marche memastikan bagian terbesar suara dalam pemilihan awal hari Minggu di 23,7 persen, dengan partai kanan jauh Le Pen dari partai Front Nasional Prancis tertinggal tipis di belakang 21,7 persen, menurut perkiraan jajak pendapat Harris. Secara terpisah, kementerian dalam negeri Prancis mengumumkan angka terakhirnya pada pukul 5 pagi waktu setempat pada hari Senin pagi yang menunjukkan bahwa Emmanuel Macron telah memenangkan 23,75 persen suara versus Le Pen’s 21,53 persen.

Ke depan, Macron diperkirakan akan memenangkan putaran kedua pemilihan Prancis dengan 62 persen suara versus 38 persen untuk Le Pen, menurut sebuah jajak pendapat dari Ipsos / Sopra Steria yang dirilis pada hari Minggu malam.

Dalam sebuah pidato yang dibuat setelah jajak pendapat pemilihan dirilis hari Minggu, Le Pen berjanji untuk membela Prancis melawan globalisasi dan menyatakan bahwa sekaranglah saatnya untuk membebaskan penduduk Prancis dari elit yang sombong.

Sementara itu, Macron mengatakan kepada pendukungnya di Paris bahwa dia akan berusaha untuk membangun mayoritas parlemen segera setelah Senin sebagai bagian dari upayanya untuk menjadi presiden dan mewakili suara harapan baik untuk Prancis maupun Eropa.

Perdana Menteri dari partai Sosialis Prancis saat ini, Bernard Cazeneuve, Menteri Luar Negeri Jean-Marc Ayrault, mantan Perdana Menteri Konservatif Prancis Jean-Pierre Raffarin dan pesaing sosialis Benoit Hamon sekarang meminta semua Demokrat untuk rally di belakang Macron di babak final, menurut Reuters.

Untuk sepekan kedepan akan ada beberapa Fundamental penting yang akan dirilis untuk zona Ekonomi Uni Eropa, diantaranya :

  1. ECB President Draghi Speaks    Kamis 04/05/2017 23:30 WIB

Secara Teknikal, PELEMAHAN pasangan harga EURUSD mungkin masih akan berlanjut berdasarkan formasi candlestick weekly. Namun demikian tetap perlu diwaspadai koreksi intraday BULLISH yang mungkin akan terjadi pada timeframe Daily. Apabila minggu depan terjadi breakout BULLISH pada level 1.0905, kemungkinan harga akan kembali ke level 1.0927 – 1.0950 – 1.0971. Namun sebaliknya apabila terjadi breakout BEARISH pada level 1.0849, maka kemungkinan harga akan kembali melanjutkan gerakan PELEMAHANnya ke area level 1.0826 – 1.0801 – 1.0777.

 

 

GBPUSD

FS88 JOURNAL GBP TEMPLATE 

WEEKLY OUTLOOK : POSITIF

O : 1.2845     H : 1.2964      L : 1.2771      C : 1.2951

PERGERAKAN SEPEKAN 24/04 – 28/04 : POSITIF

RANGE SEPEKAN : 193 PIP

Secara Fundamental, Sektor jasa dominan di Inggris tumbuh sebesar 0,3% pada kuartal pertama, tingkat terlemah dalam dua tahun, setelah pertumbuhan 0,8% pada akhir 2016, kata ONS. Produksi industri juga naik 0,3% sementara konstruksi meluas sebesar 0,2%. Pada bulan Februari saja, produksi jasa naik sebesar 0,2% untuk memberikan pertumbuhan 2,4% pada tahun ini. Perkiraan awal GDP tidak mencakup rincian pengeluaran, dan didasarkan pada perkiraan data.

Namun demikian perekonomian Inggris melambat tajam dalam tiga bulan pertama tahun 2017 karena inflasi yang lebih tinggi, didorong oleh keputusan Brexit tahun lalu, menekan pengecer dan bisnis yang berfokus pada konsumen lainnya. Pertumbuhan produk domestik bruto Inggris melambat ke level terendah satu tahun 0,3% dari 0,7% dalam tiga bulan terakhir tahun 2016 berdasarkan data info statistik Kantor Statistik Nasional.

Ini adalah penurunan yang lebih besar dalam tingkat pertumbuhan kuartalan daripada penurunan menjadi 0,4 persen yang diperkirakan oleh para ekonom dalam sebuah jajak pendapat Reuters. Saat Inggris melaksanakan pemilihan awal pada 8 Juni, yang oleh Perdana Menteri Theresa May diharapkan untuk memperkuat mandatnya sebelum Inggris meninggalkan Uni Eropa pada 2019, angka tersebut kemungkinan akan menambah kekhawatiran bahwa pertumbuhan kuat tahun lalu memudar.

Namun, keputusan Brexit memang menyebabkan penurunan nilai sterling yang besar, yang sekarang mulai mendorong inflasi dan konsumsi ke pendapatan konsumen. “Layanan perdagangan dan akomodasi ritel merupakan kontributor utama terhadap pertumbuhan negatif di sektor (jasa). Industri ini terkena dampak kenaikan harga,” kata ONS.

Secara nasional, salah satu kreditur hipotek terbesar di Inggris, mengatakan sebelumnya hari ini bahwa harga rumah turun untuk bulan kedua berturut-turut di bulan April, dengan tingkat kenaikan harga tahunan menjadi paling lambat dalam hampir empat tahun.

Perekonomian Inggris tumbuh 1,8% tahun lalu, di samping Jerman dengan tingkat pertumbuhan tercepat di antara tujuh negara maju dengan ekonomi terbesar, menentang prediksi resesi yang meluas setelah pemungutan suara untuk meninggalkan Uni Eropa.

Data resmi pekan lalu menunjukkan penurunan kuartalan terbesar dalam penjualan ritel sejak 2010. Inflasi harga konsumen Inggris meningkat paling cepat sejak September 2013 karena perusahaan meneruskan kenaikan biaya yang disebabkan oleh penurunan nilai sterling sejak keputusan Brexit.

Indeks sentimen konsumen GfK juga melemah, meskipun beberapa ukuran penjualan eceran lainnya menunjukkan rebound pada bulan April dan survei sektor swasta dari produsen dan pembangun rumah sangat bagus. ONS mengatakan bahwa pertumbuhan GDP dalam periode year-on-year naik menjadi 2,1% dari 1,9% dalam tiga bulan terakhir tahun 2016.

Ini adalah tingkat terkuat sejak kuartal kedua 2015, namun sedikit lebih lemah daripada perkiraan rata-rata ekonom kenaikan 2,2%. Bank of England dan Dana Moneter Internasional memperkirakan pertumbuhan 2% untuk tahun ini, sebelum terjadi perlambatan moderat pada 2018, sementara sebagian besar ekonom sektor swasta melihat ekspansi yang agak lemah tahun ini.

Untuk sepekan kedepan akan ada beberapa Fundamental penting yang akan dirilis untuk zona Ekonomi Inggris, diantaranya :

  1. Manufacturing PMI             Selasa 02/05/2017 15:30 WIB
  2. Construction PMI                Rabu 03/05/2017 15:30 WIB
  3. Services PMI                       Kamis 04/05/2017 15:30 WIB

 

Secara Teknikal, untuk sepekan kedepan, PENGUATAN GBPUSD mungkin masih akan berlanjut berdasarkan formasi candlestick weekly. Namun demikian tetap perlu diwaspadai koreksi intraday BEARISH yang mungkin akan terjadi pada timeframe Daily. Apabila minggu depan terjadi breakout BEARISH pada level 1.2879, kemungkinan harga akan kembali ke level 1.2830 – 1.2786 – 1.2741. Namun sebaliknya apabila terjadi breakout BULLISH pada level 1.2970, maka kemungkinan harga akan kembali melanjutkan PENGUATANnya ke area level 1.3009 – 1.3048 – 1.3089.

 

AUDUSD

FS88 JOURNAL AUD TEMPLATE 

WEEKLY OUTLOOK : NETRAL

O : 0.7591     H : 0.7591      L : 0.7440      C : 0.7488

PERGERAKAN SEPEKAN 24/04 – 28/04 : NEGATIF

RANGE SEPEKAN : 151 PIP

Secara Fundamental, Tingkat inflasi Australia telah naik dalam tiga bulan pertama tahun ini, didorong oleh kenaikan biaya bahan bakar dan kesehatan berdasarkan info data statistik dari Biro Statistik Australia. Inflasi utama meningkat sebesar 0,5 persen selama kuartal pertama membuat tingkat tahunan naik sebesar 2,1 persen.

Inflasi inti – ukuran yang paling tajam diamati oleh Reserve Bank, yang menghapus faktor volatile – tetap lemah, merayap sebesar 1,8 persen sepanjang tahun. Sebuah lompatan hampir 6 persen pada harga bensin di kuartal ini – dibandingkan dengan penurunan 10 persen pada kuartal sebelumnya – merupakan penyumbang terbesar bagi inflasi utama.

Layanan rumah sakit, naik 1,6 persen, biaya listrik naik 2,5 persen dan kenaikan 1 persen dalam harga rumah yang dimiliki sendiri juga merupakan kontributor besar. Mengimbangi kenaikan tersebut adalah penurunan 3,8 persen dalam biaya perjalanan liburan dan 6,7 persen penurunan harga buah segar.

Sementara tingkat inflasi utama mendorong target bank 2 hingga 3 persen RBA untuk pertama kalinya sejak kuartal September 2014, hasilnya masih lebih lemah dari perkiraan. Sebagian besar kenaikan tersebut merupakan hasil dari penurunan 0,2 persen deflasi tahun ini dari tahun lalu yang turun dari angka tahunan.

Sementara inflasi inti tetap di bawah target band RBA, masih sejalan dengan proyeksi kenaikan lintasannya. Kenaikan yang lambat namun stabil, ditambah dengan kekhawatiran RBA tentang pasar properti yang panas dan meningkatnya hutang rumah tangga, telah mengurangi kemungkinan suku bunga acuan lebih lanjut.

Untuk sepekan kedepan akan ada beberapa Fundamental penting yang akan dirilis untuk zona Ekonomi Australia, diantaranya :

  1. Cash Rate                             Selasa 02/05/2017 11:30 WIB
  2. RBA Rate Statement          Selasa 02/05/2017 11:30 WIB
  3. Trade Balance                     Kamis 04/05/2017 08:30 WIB
  4. RBA Gov Lowe Speaks     Kamis 04/05/2017 10:10 WIB
  5. RBA Monetary Policy Statement            Jumat 05/05/2017 08:30 WIB

 

Secara Teknikal, untuk sepekan kedepan, PELEMAHAN AUDUSD mungkin masih akan berlanjut berdasarkan formasi candlestick weekly. Namun demikian tetap perlu diwaspadai koreksi intraday BULLISH yang mungkin akan terjadi pada timeframe Daily. Apabila minggu depan terjadi breakout BULLISH pada level 0.7504, kemungkinan harga akan kembali ke level 0.7522 – 0.7538 – 0.7555. Namun sebaliknya apabila terjadi breakout BEARISH pada level 0.7464, maka kemungkinan harga akan kembali melanjutkan tren PELEMAHANnya ke area level 0.7449 – 0.7432 – 0.7417.

 

 

XAUUSD

FS88 JOURNAL XAU TEMPLATE 

WEEKLY OUTLOOK : NETRAL

O : 1269.00   H : 1277.95   L : 1259.65    C : 1268.25

PERGERAKAN SEPEKAN 24/04 – 28/04 : DOJI NEGATIF

RANGE SEPEKAN : $18.3 atau 183 PIP

Secara Fundamental,  Harga emas naik pada perdagangan Jumat kemarin, membukukan kenaikan secara bulanan sekitar 1,3 persen. Pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat yang lebih rendah dari yang dibayangkan telah membebani dolar. Dolar yang melemah membuat harga emas naik.

Melansir halaman Marketwatch, Sabtu (29/04/17), meski ada kenaikan, harga emas secara mingguan justru melemah 1,6 persen dipicu kenaikan ekuitas global pada Jumat kemarin. Harga emas untuk pengiriman Juni naik US$ 2,4 atau 0,2 persen untuk menetap di level US$ 1.268,3 per ounce selama sesi kemarin.

Penurunan harga 3 hari berturut-turut di awal pekan membuat harga emas turun ke level rendah dalam 2,5 pekan sebelum rebound di akhir pekan. Emas untuk kontrak Juni naik 1,4 persen secara bulanan.

"Tema yang paling penting pada akhir April ini adalah bahwa investor secara kolektif menjual aset tradisional seperti emas," ujar Taki Tsakianos, analis di Investing Haven kepada Marketwatch.

Sementara Presiden of Libertas Wealth Management Group mengatakan bahwa dia tidak akan melihat logam mulia sebagai aset yang dibeli untuk jangka menengah hingga harga menyentuh di atas US$ 1.300 per ounce,

Secara Teknikal, untuk sepekan kedepan, PELEMAHAN XAUUSD mungkin masih akan berlanjut berdasarkan formasi candlestick weekly. Namun demikian tetap perlu diwaspadai koreksi intraday BULLISH yang mungkin akan terjadi pada timeframe Daily. Apabila minggu depan terjadi breakout BULLISH pada level 1270.85, kemungkinan harga akan kembali ke level 1275.30 – 1279.55 – 1284.30. Namun sebaliknya apabila terjadi breakout BEARISH pada level 1262.70, maka kemungkinan harga akan kembali melanjutkan tren PELEMAHANnya ke area level 1258.60 – 1254.60 – 1250.65.

Sumber: ForexSignal88.ComForexFactory.ComCFTC, Investing.ComBloomberg.ComKitco.ComOilnGold.Com

DailyFx.ComReuters.ComCNBC.ComMarketWatch.ComAssociated Press Sumber Gambar: NNM.Com

Share This

Jurnal Mingguan Lainnya

November 19, 2017

Rally USD Masih Tersendat Menunggu Katalis Berikutnya

in Jurnal Mingguan by Super User
ForexSignal88.com l Jakarta, 19/11/2017 – Selama beberapa minggu terakhir, dolar AS masih terus bergulat keras meskipun ada kemajuan dalam reformasi pajak dan prospek kenaikan suku bunga Federal Reserve bulan depan. Pasar mungkin yakin bahwa The Fed akan…
November 11, 2017

Sekilas Forex: Kemunduran Reformasi Pajak AS Membuat Bullish USD Tertahan

in Jurnal Mingguan by Super User
ForexSignal88.com l Jakarta, 11/11/2017 – Pergerakan di bursa forex pada minggu lalu menegaskan betapa pentingnya reformasi pajak bagi rakyat AS, Kongres dan pasar keuangan. Jika dilakukan dengan benar maka itu akan menjadi prestasi terbesar Presiden AS…
November 04, 2017

Sekilas Forex: USD Semakin "Unstoppable" Dan Berpeluang Bullish Kembali

in Jurnal Mingguan by Super User
ForexSignal88.com l Jakarta, 04/11/2017 – Pada pekan lalu (30 Oktober-3 November) kita melihat beberapa faktor fundamental besar yang menggerakan bursa forex dan emas. Secara umum, semua faktor tersebut didominasi oleh kebijakan moneter bank sentral utama dan…
October 28, 2017

Sekilas Forex: "The Mighty Dollar" Kembali Bullish - Bagaimana Nasib Gold dan Mata Uang Rival Lainnya?

in Jurnal Mingguan by Super User
ForexSignal88.Com | Jakarta, 28/10/2017 - Dolar AS semakin bullish sepanjang pekan lalu (23-37 Oktober), dengan Indeks Dolar AS berakhir naik 1,13% dibandingkan penutupan pekan sebelumnya. Ada beberapa faktor yang mendorong penguatan dolar AS di pekan lalu,…
October 21, 2017

Sekilas Forex: 3 Perkembangan Ekonomi dan Politik AS Yang Akan Menekan Rival USD

in Jurnal Mingguan by Super User
ForexSignal88.Com | Jakarta, 22/10/2017 - Greenback mengakhiri pekan lalu dengan posisi yang semakin tinggi setelah harapan terhadap reformasi pajak yang diusung administrasi Trump semakin cerah. Di saat yang sama Presiden Trump juga belum memastikan siapa…